Sunday, February 13, 2011

aku tahu, tapi aku mahu!!!

Aku tahu tapi Aku Mahu.. di dunia yang fana ini kita sering lupa dan lalai.. walaupun
kita tahu membezakan yang mana baik yang mana buruk..

Benar kadangkala kita masih leka. Masih lagi kita Lupa.. KENAPA..

Mari sama2 hayati artikel ini..

Disiarkan pada Selasa, 02 November 2010 @ 20:25:46 oleh Hanan

najahsolihah menulis: "bisillahirrahmanirrahim..

sabda Nabi: huffat al jannah bil makarih, wa huffat an nar bissyahawat.
( jalan ke syurga itu penuh dengan kesusahan, jalan ke neraka itu penuh dengan syahwat) .

....................
aku tahu hidup dunia cuma sementara
tapi seolah-olah kuhidup untuk selamanya

aku tahu segala amalan bakal dihisab,
tapi masih kulupakan alam akhirat

aku tahu rakib atid setia di sisi mencatat amalan
tapi maksiat masih berterusan

aku tahu solat itu penting
tapi selalu memandangnya enteng

aku tahu solat itu tiang agama,
tapi sering saja aku lewatkannya

aku tahu ajalku tiba bila-bila masa sahaja,
tapi solat masih tak dijaga

aku tahu berat amanahku sebagai hamalatul quran,
tapi masih liat nak mengulang

aku tahu aurat itu aib diri,
tapi masih tak pandai menjaga diri

aku tahu cinta itu fitrah,
tapi aku jadikannya fitnah

aku tahu apa itu dosa apa itu pahala,
tapi aku seolah tak endahkannya

aku tahu Allah sentiasa memerhati
tapi sering kulakukan maksiat secara sembunyi

aku tahu ujian Allah pasti ada hikmahnya,
tapi aku sering berputus asa

aku tahu aku ini hambaNYA
tapi masih hanyut dengan dunia

aku tahu azabnya api neraka,
tapi masih kulakukan maksiat padaNYA

aku tahu betapa nikmat kehidupan di syurga
tapi tak berusaha untuk medapatkannya
....................

Ya Allah, banyaknya benda yang telah aku tahu, tapi buat seolah- olah tidak tahu..
sedangkan Nabi berkata: tidak berguna ilmu seseorang itu sehingga dia
mengamalkan ilmu tersebut. Kenapa aku jadi begini. Aku tahu AKU INI
MUSAFIR SAHAJA DI DUNIA DAN DESTINASI TERAKHIR IALAH AKHIRAT.
tapi aku seolah- olah menjadi hamba dunia.

1 tamsilan untuk sama-sama kita renungi diri kita:

'Kenapa dalam hal dunia kita pasti nakkan yang terbaik, tapi bab akhirat selalu
saja kita mencari alasan untuk menjadi yang terbaik???' ..

Hanya ingin mengutarakan beberapa persoalan untuk kita renungi bersama:

'Kalau pointer,pasti semua berusaha sehabis daya untuk mengejar pointer 3.5
and above,semua pasti mahukan yang terbaik. Tapi dalam bab agama,
Kenapa kita tidak berusaha untuk menjadi yang terbaik juga?? '..
Diri saya sendiri, terlalu susah untuk istoqomah dengan amalan tertentu,
solat di awal waktu, menjaga mulut daripada dosa dan banyak lagi....
Apabila ditanya, pasti kita mejawab KESUNTUKAN MASA, BADAN PENAT
,tak hendak JADI HIPOKRIT dan macam-macam lagi alasan yang dijawab oleh nafsu...
TAPI,Kenapa kita mesti mencari alasan untuk sesuatu yang berkaitan
dengan akhirat, tapi bukan untuk dunia??? Kalau untuk dunia, pasti
ada kata-kata motivasi yang membisikkan di telinga: there's a will, there's a way...

Alangkah hebatnya sahabat-sahabat nabi dahulu dan Rasulullah sendiri.
Pernah Rasulullah berkata kepada Bilal bin Rabah:
Rehatkanlah kami dengan solat.
Di sini, saya ingin berkongsi 1 artikel yang pernah terbaca dalam mastika
keluaran lama, seorang wartawan membuat liputan tentang kehidupan
Tuan Guru Nik Abdul Aziz, MB Kelantan. Pada hari itu,
beliau menghadiri majlis tahnik bayi. kerana bilangan bayi yang
ramai, TG terasa letih berdiri lantaran usianya yang sudah lanjut. Jadi, beliau
memohon ruang untuk berehat sekejap. apa yang dimaksudkan rehat itu?
TG mengambil wudhu' dan mengerjakan solat sunat.
Itulah rehat yang dimaksudkan oleh TG. Masya Allah, hebatnya
keperibadian seorang ulama'. Kalau kita sendiri, mesti rehat yang kita
maksudkan ialah dengan cara relax dan baring di atas katil, bawah kipas,
tapi tidak bagi seseorang yang benar- benar meletakkan cintanya pada
ALLAH.. Allahummaghfirli...

banyaknya benda yang aku tahu, tapi masih mahu melakukan maksiat padaMU.
ampuni aku, pimpinlah aku ke jalan yang benar.

Wahai Tuhan ku tak layak ke syurgaMU,
namun tak pula aku sanggup ke nerakaMU
ampunkan dosaku terimalah taubatku
sesungguhnya Engkaulah Pengampun dosa-dosa besar..


Di mana bumi dipijak, di situ ISLAM dijunjung.

Jika bukan kita siapa lagi?
jika bukan sekarang bila lagi?
Jika bukan di dunia, di mana lagi??

No comments:

Post a Comment